RSS

Arsip Tag: cerpen

Hampa

            Engkau hadir saat petama kali aku datang ke kota ini, mengisi hari-hari penuh kehampaan di tempat baru yang jauh dari keluarga, kerabat serta sahabat-sahabaku. Engkau mengisi lembaran catatan kehidupanku dengan berbagai macam warna hingga aku terpesona dan terjebak dalam mengagumi warna yang tergores dalam lembaran catatan kehidupanku. Setiap hari aku berada dalam kecemasan, takut jika suatu saat engkau pergi jauh dariku meninggalkan buku kehidupannku dan enggan mengisinya kembali bersamakau.

            Kini semuanya menjadi nyata, engkau pergi menjauh perlahan-lahan hingga jejak kepergianmu tak kaurasakan, tapi aku disini yang berdiri terdiam mersakan setiap langkah kakimu pergi menjauh dariku,, setiap engkau melangkah kurasakan perih dalam hatiku, airmata menetes di sela-sela kedua mataku menahan rasa perih dan takut akan kehilanganmu. Aku malu pada diriku sendiri karena selalu mengharapkanmu padahal aku tahu bagaimana gambaran kelam jika aku mengharapkanmu.

            Jika suatu saat engkau membaca tulisan ini aku tahu apa yang kau rasakan dan kau pikirkan tentangku, tapi semuanya tak peduli bagiku karena inilah aku, dan semua itu hakmu. Aku seorang lelaki dan tak mungkin ku mengemis-ngemis agar kau kembali seperti dulu, aku tahu aku tak seperti orang-orang yang ada disekitarmu, yang cerdas, berwawasan luas, berjiwa social tinggi dan menyenangkan. Aku hanya seorang pria yang tak mengerti apa-apa bahkan tak mengerti kemana kaki ini harus melangkah, aku yang memiliki pengetahuan yang sangat terbatas, pribadiku yang kurang menyenagkan itu semua seperti pelengkap kehidupanku.

            Tapi aku tahu aku tak seburuk yang aku bayangkan, aku ingin berubah dan aku pasti berubah, kini aku haus akan informasi, agar kelak aku menjadi orang yang cerdas dan berwawasan luas hingga suatu saat engaku mengerti. Tidak ada maksud lain aku menulis ini semua karena ini hanyalah ungkapan hati yang tak dapat aku bendung lagi.

            Aku sudah berusa melupakanmu dengan berbagai cara yang kuyakini bisa untuk melupakanmu, tapi itu semua sepertinya sia-sia sampai sekrang aku tak bisa melupakan bayangmu, akankah kau sudah terlalu dalam masuk ke dalam relung hatiku??? Entahlah aku tak mengerti akan semuanya.

            Namun jika semuanya harus berakhir seperti ini, akan kurelakan dirimu pergi dan mencoba menerimanya, akan kubiarkan engkau terbang jauh kelangit bebas seperti elang. Aku akan tetap berdiri disini melihatmu terbang dilangit bebas.

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 31 Desember 2011 in Tulisanku

 

Tag: , , , , , ,

Jualan Gokil Part 1

                Gela ne hari suer yah gokil banget, sore jam 3 gue datang ne kekosan nya si roy buat bikin makanan buat dijual gitu, makanan yang gue sendiri kaga tau apa itu namanya karena belum kita kasih nama juga sih, yang jelas bahannya itu biscuit kelapa, susu coklat, air sedikit ama ceres yang jelas ni makanan asik men mantap banget dan lo yang baca tulisan ini wajib beli kayana, gue ber dua ama si roy bikin tu kueh ampe sore sekitar jam 5an, nah jam lima temen gue datang no namanya si syara kalo gue kaga salah, nah dia ngasih ide tuh gmana kalo jualan kembang mawar bagi lo yang ga tau kembang kembang itu nama lain dari bunga hehehe, kata si syara lumayan loh kalo jualan kembang profit yang di dapat luamayan gede dan lo gak perlu tau juuga kali yah berapa profit yang gue dapet ama temen2

                Kita semua setuju nih ama idenya si syara buat jual kembang mawar gitu, jadinya kita jual kue tanpa nama tadi, jual es kelapa ama jual kembang mawar, gela men modal 50rb harus dapet profit sekitar 200rb dan itu cumin dikasih waktu 10hr doing.

                Mantap gue berangkat dari kosan tuh sekitar jam 7 malam, edan men jogja macet banget mungkin gara-gara hari natal ama pas banget liburan kali yah makanya banyak orang yang berkeliweran jadi kalong. Pertama gue beli kembang mawar dulu noh, nah kita kan rencana mau jual di alun-alun gak jelas kan alun-alun mana, gw ma si roy bablas noh ampe alun-alun selatan eh ternyata si syara malah udah nunggu di alun2 utara, busyet dah kata gue males banget buat balik ke alun2 utara meskipun deket tapi macet coy bikin malas.

                Alun2 utara gue ama si roy n syara mulai beraksi nih, berhubung disana lagi ada semacam pasar malam gitu kita pikir wah bakalan laris manis nih kembang di beli, gue beraksi dari pintu masuk samping alun2 noh, awal2 malu2 gengsi gitu secara men mahasiswa UII jualan kembang di pasar malam apa kata tukang parkir …loh???, gue udah nongkrong ne di depan pintu masuk anjrit kaga ada yang mau beli gue pikir ne orang2 pada bokek apa ya??? Yaudah kitta inisiatif kan masuk kedalam mat ague udah berkeliran ne muter2 cari mangsa buat dirayu-rayu suruh beli ni kembang, gue nemu noh sepasang ce co lagi foto-fotoan alay gitu, si roy samperin noh di rayu2 di gombalin beuh akhirnya kejual noh satu kembang. Di dalam pasar malam kita cumin bisa ngejual dua kembang doank yaudah gw ma anak2 berubah haluan  kita jalan kaki ampe tempat nongkrong depan bank BNI itu.

                Gue ber 3 jalan kan nah pas di tempat duduk gitu ada sepasang lagi cewek cowok  masih ababil kita samperin kan, nawar2in di rayu2 biar beli, ne cowok emng dasar ada keturunan si sule kayana mau beli bunga satu duank bujubesyet lama bener sambil ngelawak gitu bedanya si sule ngelawak lucu, kalo ini ngelawak bikin gue pengen nangis saking keselnya, akhirnya ne cowok beli bunga. Gue lanjutkan ama anak2 jalan gitu dipinggiran kaya anak ilang ada noh 4 orang cewek 2 cowok dua, dari tampang meragukan banget neh buat di tawarin, kita tetep nyobakan busyet udah di rayu2 suruh beli kagak mao-mao eh tiba2 muncul dari belakang noh banci temennya, gue lanjt lagi kan jalan ampe kedepan BNI disitu gue ber 3 nawar2in lagi eh si banci itu lewat bilang huh dasar jualan modal ngerayu, busyet kalo ajah gue bawa rante udah gue iket dah di pohon asem tu banci,

                Yang paling gokil pas bunga tinggal nyisa dua kan kita balik ke alun2 utara lagi, nah di tempat makan itu ada sepasang ce co biasa kita tawarin tuh kembang kan kita rayu2 kita bujuk2 doain biar langgeng biar tambah mesra, dasar emng kampret ternyata yang di rayu2 ma di bujuk2 penjual kembang juga, asem kita malu banget nawarin bunga ama penjual bunga. Yang paling kaga gue ngarti adalah ni cewek2 kalo di Tanya ama cowoknya mau bunga gak? Dia bilang gak mau gag suka bunga tapi sambil mesem2 mau getu, di Tanya lagi mau muga ga eh mukul2 mesra gitu sambil senyum2 giliran udah di beliin seneng, tapi ada juga noh kayanan yang udah beli bunga kita ujung2nya orang yang lagi pacaran jadi berantem gara2 tu ce kagak mau bunga tapi cowoknya mau beliin dia bunga.

                Gila seru banget ne pengalaman jualan pertama besok2 ada cerita apalagi yah, buat EC mantap dah…………………….

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 26 Desember 2011 in Tulisanku

 

Tag: , , , , , ,

Gara-gara Baca al Qur”an Saya masuk Islam

Tiga belas tahun yang lalu Vicente Mota Alfaro adalah salah seorang pemeluk Kristen yang taat yang secara rutin mendatangi kelas Minggu dan membaca Injil setiap harinya.

Namun hari ini, dia tidak hanya seorang Muallaf, namun dia adalah Imam Masjid dari Pusat Kebudayaan Islam Valensia (CCIV).
Selain merupakan Muallaf pertama yang dipersilakan mengimami setiap kali sholat berjamaah, dia juga merupakan anggota Dewan Kepengurusan CCIV sejak 2005.

Pemimpin kelompok Muslim Valensia menetapkan Alfaro sebagai Imam besar, dan berterima kasih atas kerja kerasnya.

“Dia pantas kami pilih karena kehebatan pengetahuan agamanya”, kata El-Taher Edda Sekretaris Umum Liga Islam bagian Dialog dan Perdamaian.

Dia meyakini Alfaro telah menyebarkan pesan yang nyata mengenai Muallaf yang bergabung dalam kekuatan Islam.

Beberapa media setempat tidak lama lalu melaporkan adanya peningkatan jumlah Muallaf di Spanyol, tanpa adanya pertentangan dari pihak manapun.

Diperkirakan Muslim Spanyol berjumlah 1.5 juta dari 40 juta penduduk keseluruhan. Islam merupakan agama terbesar kedua setelah Kristen.

Ketika masyarakat bertanya kepada Alfaro bagaimana dia dapat menjadi seorang Muallaf, dia akan memberikan jawaban yang sederhana.

“Allah telah menjadikan Islam sebagai agama dan hidupku”, katanya mantap.

Saat itu Alfaro berusia 20 tahun dan masih berkuliah ketika dia memutuskan untuk menjadi Muallaf.

“Saya membaca Al-Quran, saya menemukan kebenaran tentang Nabi Isa dan saya putuskan menjadi Muallaf”.

Pada awalnya dia adalah seorang pemeluk Kristen yang taat.

“Dulunya saya rutin pergi ke Gereja tiap Minggu dan membaca Injil setiap harinya”.

“Pada saat itu saya tidak tahu sama sekali mengenai Islam”.

Dia mempunyai seorang tetangga Muslim Algeria yang memperkenalkannya pada Islam.

“Ketika berbincang-bincang dia mengatakan bahwa seluruh umat manusia adalah keturunan Adam dan Hawa, dan semuanya merupakan anak dari Nabi Ibrahim”, kenangnya.

“Saya terkejut mengetahui bahwa dalam Islam juga mengenal Adam, Hawa, dan Ibrahim”.

Perbincangan tersebut rupanya membuat Alfaro muda semakin ingin mengetahui tentang Islam.

“Selanjutnya, saya meminjam salinan Al-Quran dari perpustakaan”.

Dia membawanya pulang dan membaca salinan Al-Quran tersebut dengan teliti.

Namun titik balik bagi Alfaro datang ketika dia membaca kisah tentang Yesus (Nabi Isa) dan kejadian penyaliban.

“Sebelumnya yang saya ketahui adalah Yesus merupakan anak Tuhan yang diutus ke dunia untuk menebus dosa umat manusia, dan sebetulnya hal tersebut cukup mengganggu saya”.

“Dan saya temukan jawabannya dalam Al-Quran. Yesus tidak pernah disiksa ataupun disalib”.

Muslim meyakini Nabi Isa sebagai salah satu Rasul yang diberi penghormatan lebih.

Dalam Islam, Nabi Isa tidak mengalami penyaliban, namun diangkat ke surga dan akan diturunkan kembali pada akhir zaman untuk memerangi Dajjal Al-Masih dan akan membawa kemenangan dan kejayaan bagi Islam.

Dan kisah tersebut merubah keyakinan Alfaro untuk menjadi seorang Muallaf bernama Mansour.

“Dengan cepat saya menyadari bahwa Al-Quran adalah Kitab Tuhan yang sesungguhnya, dan saya tidak pernah menyesal menjadi seorang Muallaf”. (Hanin Mazaya/SM)

Raih amal shalih, sebarkan informasi ini…

Source: http://arrahmah.com/index.php/news/read/3331/kisah-yesus-tingkatkan-muallaf-spanyol#ixzz10tUIVbRz

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 September 2011 in Bukan Tulisanku

 

Tag: , , , , , ,

Globalisasi Ubah Tren Penyakit Jantung

Efek globalisasi rupanya tidak hanya berdampak pada sisi kegiatan ekonomi politik saja. Globalisasi nyatanya sudah merubah pola gaya hidup manusia sehingga penyakit pun bisa lebih rentan terkena, salah satunya adalah penyakit jantung.

Demikian diungkapkan Ketua Umum Yayasan Jantung Indonesia (YJI), dr. Dewi Andang Joesoef, Minggu (3/10/2010), usai acara Lomba Lari dan Jalan Sehat yang bertajuk “Jakarta Red Run 10 K”, di Silang Monas, Jakarta. “Penyaki jantung sekarang sudah menjadi pembunuh nomor satu di Indonesia maupun dunia. Era globalisasi sudah sampai di tanah air sehingga gaya hidup berubah tapi tidak disertai aktivitas fisik,” ungkapnya kepadaKompas.com.

Menurutnya ada dua faktor lain yang menyebabkan penyakit jantung semakin meningkat selain kurangnya aktivitas. “Sekarang orang makan sembarangan asupan gizi tidak benar, dan meningkatnya jumlah perokok ini juga yang bisa memicu penyakit jantung dan pembuluh darah,” ungkap Dewi.

Ia melihat dengan perubahan gaya hidup tersebut, tren penyakit jantung pun sudah mulai beralih yang sebelumnya lebih banyak diderita generasi tua dan laki-laki kini lebih menyebar merata. “Dari sisi usia, dulu penyakit jantung katanya penyakit kakek-kakek, sekarang sudah menyerang usia produktif 30-40 tahun. Dulu, sakit jantung lebih diderita laki-laki dibandingkan perempuan 8:1, sekarang sudah 1:1,” ungkapnya.

Selain itu, kini wanita juga semakin rentan terkena penyakit jantung. Jika dulu wanita dianggap dilindungi hormon estrogen, tetapi sekarang sudah ditutupi dengan perempuan merokok dan perempuan menduduki posisi lebih tinggi sehingga tidak sempat berolahrga.

Solusinya, ungkap Dewi, cukup sederhana yakni dengan meningkatkan aktvitas fisik. “Tidak perlu fitnes, cukup berjalan 15-30 menit selama 5 hari dalam seminggu itu juga cukup. Misalnya di kantor gunakan eskalator dibandingkan naik lift, itu juga bisa,” ujarnya.

Pola makan sehat juga perlu dijaga dengan meningkatkan konsumsi karbohidrat dan menghindari makanan berlemak. “Ikan dan sayur ditingkatkan. Di ikan, omega 3 nya bisa menekan penyakit jantung,” ungkap Dewi.

Pihak swasta menurut Dewi juga perlu menyediakan sarana olahraga sederhana, kantin yang bebas dari makanan siap saji, kawasan bebas rokok, dan ruangan musik yang bisa menurunkan tingkat stres. Berdasarkan data, sebanyak 17,2 juta orang meninggal tiap tahunnya karena penyakit jantung. Untuk wilayah Indonesia sendiri, rumah sakit tiap harinya menerima 2-3 pasien baru dengan keluhan penyakit jantung.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 September 2011 in Bukan Tulisanku

 

Tag: , , , , , ,

Cerita sedih seorang ayah

SUMPAH! ini cerita sedih banget /sob

< kalo mw baca, saya sarankan yg lagi mod baca cerita aja
takut bosan liat tulisan panjang kyk bgini 😀 >

25 tahun yang lalu,
Inikah nasib? Terlahir sebagai menantu bukan pilihan.
Tapi aku dan Kania harus tetap menikah. Itu sebabnya kami
ada di Kantor Catatan Sipil. Wali kami pun wali hakim. Dalam
tiga puluh menit, prosesi pernikahan kami selesai. Tanpa
sungkem dan tabur melati atau hidangan istimewa d! an salam
sejahtera dari kerabat. Tapi aku masih sangat bersyukur
karena Lukman dan Naila mau hadir menjadi saksi. Umurku
sudah menginjak seperempat abad dan Kania di bawahku..
Cita-cita kami sederhana,ingin hidup bahagia
.

22 tahun yang lalu,
Pekerjaanku tidak begitu elit, tapi cukup untuk biaya makan
keluargaku. Ya, keluargaku. Karena sekarang aku sudah punya
momongan. Seorang putri, kunamai ia Kamila. Aku berharap ia
bisa menjadi perempuan sempurna, maksudku kaya akan budi
baik hingga dia tampak ! sempurna. Kulitnya masih merah,
mungkin karena ia baru berumur seminggu. Sayang, dia tak
dijenguk kakek-neneknya dan aku merasa prihatin. Aku harus
bisa terima nasib kembali, orangtuaku dan orangtua Kania tak
mau menerima kami.. Ya sudahlah. Aku tak berhak untuk
memaksa dan aku tidak membenci mereka. Aku hanya yakin,
suatu saat nanti, mereka pasti akan berubah.

19 tahun yang lalu,
Kamilaku gesit dan lincah. Dia sekarang sedang senang
berlari-lari, melompat-lompat atau meloncat dari meja ke
kursi la! lu dari kursi ke lantai kemudian berteriak
‘Horeee, Iya bisa terbang’. Begitulah dia
memanggil namanya sendiri, Iya. Kembang senyumnya selalu
merekah seperti mawar di pot halaman rumah. Dan Kania tak
jarang berteriak, ‘Iya sayaaang,’ jika sudah
terdengar suara ‘Prang’. Itu artinya, ada yang
pecah, bisa vas bunga, gelas, piring, atau meja kaca..
Terakhir cermin rias ibunya yang pecah. Waktu dia melompat
dari tempat tidur ke lantai, boneka kayu yang dipegangnya
terpental. Dan dia cuma bilang ‘Kenapa semua kaca di
rumah ini selalu pecah, Ma?’

18 tahun yang lalu,
Hari ini Kamila ulang tahun. Aku sengaja pulang lebih awal
dari pekerjaanku agar bisa membeli hadiah dulu. Kemarin
lalu dia merengek minta dibelikan bola. Kania tak
membelikannya karena tak mau anaknya jadi tomboy apalagi
jadi pemain bola seperti yang sering diucapkannya.
‘Nanti kalau sudah besar, Iya mau jadi pemain
bola!’ tapi aku tidak suka dia menangis terus minta
bola, makanya kubelikan ia sebuah bola. Paling tidak aku
bisa punya lawan main setiap sabtu sore. Dan seperti yang
sudah kuduga, dia bersorak kegirangan waktu kutunjukkan bola
itu. ‘Horee, Iya jadi pemain bola.’

17 Tahun yang lalu
Iya, Iya. Bapak kan sudah bilang jangan main bola di jalan.
Mainnya di rumah aja. Coba kalau ia nurut, Bapak kan tidak
akan seperti ini. Aku tidak tahu bagaimana Kania bisa tidak
tahu Iya menyembunyikan bola di tas sekolahnya. Yang aku
tahu, hari itu hari sabtu dan aku akan menjemputnyanya dari
sekolah. Kulihat anakku sedang asyik menendang bola
sepanjang jalan pulang dari sekolah dan ia semakin ketengah
jalan. Aku berlari menghampirinya, rasa khawatirku
mengalahkan kehati-hatianku dan ‘Iyaaaa’. Sebuah
truk pasir telak menghantam tubuhku, lindasan ban besarnya
berhenti di atas dua kakiku. Waktu aku sadar, dua kakiku
sudah diamputasi. Ya Tuhan, bagaimana ini. Bayang-bayang
kelam menyelimuti pikiranku, tanpa kaki, bagaimana aku
bekerja sementara
pekerjaanku mengantar barang dari perusahaan ke rumah
konsumen. Kulihat Kania menangis sedih, bibir cuma berkata
‘Coba kalau kamu tak belikan ia bola!’

15 tahun yang lalu,
Perekonomianku morat marit setelah kecelakaan. Uang
pesangon habis untuk ke rumah sakit dan uang tabungan
menguap jadi asap dapur. Kania mulai banyak mengeluh dan Iya
mulai banyak dibe! ntak. Aku hanya bisa membelainya. Dan
bilang kalau Mamanya sedang sakit kepala makanya cepat
marah. Perabotan rumah yang bisa dijual sudah habis. Dan aku
tak bisa berkata apa-apa waktu Kania hendak mencari ke luar
negeri. Dia ingin penghasilan yang lebih besar untuk
mencukupi kebutuhan Kamila. Diizinkan atau tidak diizinkan
dia akan tetap pergi. Begitu katanya. Dan akhirnya dia
memang pergi ke Malaysia .

13 tahun yang lalu,
Setahun sejak keper! gian Kania, keuangan rumahku sedikit
membaik tapi itu hanya setahun. Setelah itu tak terdengar
kabar lagi. Aku harus mempersiapkan uang untuk Kamila masuk
SMP. Anakku memang pintar dia loncat satu tahun di SD-nya.
Dengan segala keprihatinan kupaksakan agar Kamila bisa
melanjutkan sekolah. aku bekerja serabutan, mengerjakan
pekerjaan yang bisa kukerjakan dengan dua tanganku. Aku
miris, menghadapi kenyataan. Menyaksikan anakku yang tumbuh
remaja dan aku tahu dia ingin menikmati dunianya. Tapi
keadaanku mengurungnya dalam segala kekurangan. Tapi aku
harus kuat. Aku harus tabah untuk mengajari Kamila hidup
tegar.

10 tahun yang lalu,
Aku sedih, semua tetangga sering mengejek kecacatanku.
Dan Kamila hanya sanggup berlari ke dalam rumah lalu
sembunyi di dalam kamar. Dia sering jadi bulan-bulanan
hinaan teman sebayanya. Anakku cantik, seperti ibunya.
‘Biar cantik kalo kere ya kelaut aje.’ Mungkin
itu kata-kata yang sering kudengar. Tapi anakku memang sabar
dia tidak marah walau tak urung menangis juga.
‘Sabar ya, Nak!’ hiburku.
‘Pak, Iya pake jilbab aja ya, biar tidak
diganggu!’ pintanya padaku. Dan aku menangis. Anakku
maafkan bapakmu, hanya itu suara yang sanggup kupendam dalam
hatiku. Sejak hari itu, anakku tak pernah lepas dari
kerudungnya. Dan aku bahagia. Anakku, ternyata kamu sudah
semakin dewasa. Dia selalu tersenyum padaku. Dia tidak
pernah menunjukkan
kekecewaannya padaku karena sekolahnya hanya terlambat di
bangku SMP.!

7 tahun yang lalu,
Aku merenung seharian. Ingatanku tentang Kania, istriku,
kembali menemui pikiranku. Sudah bertahun-tahun tak kudengar
kabarnya. Aku tak mungkin bohong pada diriku sendiri, jika
aku masih menyimpan rindu untuknya. Dan itu pula yang
membuat aku takut. Semalam Kamila bilang dia ingin menjadi
TKI ke Malaysia . Sulit baginya mencari pekerjaan di sini
yang cuma lulusan SMP.. Haruskah aku melepasnya karena
alasan ekonomi. Dia bilang aku sudah tua, tenagaku mulai
habis dan dia ingin agar aku beristirahat. Dia berjanji akan
rajin mengirimi aku uang dan menabung untuk modal. Setelah
itu dia akan pulang, menemaniku kembali dan membuka usaha
kecil-kecilan. Seperti waktu lalu, kali ini pun aku tak
kuasa untuk menghalanginya. Aku hanya berdoa agar Kamilaku
baik-baik saja.

4 tahun lalu,
Kamila tak pernah telat ! mengirimi aku uang. Hampir tiga
tahun dia di sana . Dia bekerja sebagai seorang pelayan di
rumah seorang nyonya. Tapi Kamila tidak suka dengan
laki-laki yang disebutnya datuk. Matanya tak pernah siratkan
sinar baik. Dia juga dikenal suka perempuan. Dan nyonya itu
adalah istri mudanya yang keempat. Dia bilang dia sudah
ingin pulang. Karena akhir-akhir ini dia sering diganggu.
Lebaran tahun ini dia akan berhenti bekerja. Itu yang kubaca
dari suratnya. Aku senang mengetahui itu dan selalu menunggu
hingga masa itu tiba. Kamila bilang, aku jangan pernah lupa
salat dan kalau kondisiku sedang baik usahakan untuk salat
tahajjud. Tak perlu memaksakan untuk puasa sunnah yang pasti
setiap bulan Ramadhan aku harus berusaha sebisa mungkin
untuk kuat hingga beduk manghrib berbunyi. Kini anakku lebih
pandai menasihati daripada aku. Dan aku bangga.

3 tahun 6 bulan yang lalu,
Inikah badai? Aku mendapat surat dari kepolisian
pemerintahan Malaysia , kabarnya anakku ditahan. Dan dia
diancam hukuman mati, karena dia terbukti membunuh suami
majikannya. Sesak dadaku mendapat kabar ini. Aku menangis,
aku tak percaya. Kamilaku yang lemah lembut tak mungkin
membunuh. Lagipula kenapa dia harus membunuh. Aku meminta
bantuan hukum dari Indonesia untuk menyelamatkan anakku dari
maut. Hampir setahun aku gelisah menunggu kasus anakku
selesai. Tenaga tuaku terkuras dan airmataku habis. Aku
hanya bisa memohon agar anakku tidak dihukum mati andai dia
memang bersalah.

2 tahun 6 bulan yang lalu,
Akhirnya putusan itu jatuh juga, anakku terbukti bersalah.
Dan dia harus menjalani ! hukuman gantung sebagai
balasannya. Aku tidak bisa apa-apa selain menangis
sejadinya. Andai aku tak izinkan dia pergi apakah nasibnya
tak akan seburuk ini? Andai aku tak belikan ia bola apakah
keadaanku pasti lebih baik? Aku kini benar-benar sendiri.
Wahai Allah kuatkan aku.

Atas permintaan anakku aku dijemput terbang ke Malaysia .
Anakku ingin aku ada di sisinya disaat terakhirnya.
Lihatlah, dia kurus sekali. Dua matanya sembab dan bengkak.
Ingin rasanya aku berlari tapi apa daya kakiku tak ada.. Aku
masuk ke dalam ruangan pertemuan itu, dia berhambur ke
arahku, memelukku erat, seakan tak ingin melepaskan aku.

‘Bapak, Iya Takut!’ aku memeluknya lebih erat
lagi. Andai bisa ditukar, aku ingin menggantikannya.
‘Kenapa, Ya, kenapa kamu membunuhnya sayang?’
‘Lelaki tua itu ingin Iya tidur dengannya, Pak. Iya
tidak mau. Iya dipukulnya. Iya takut, Iya dorong dan dia
jatuh dari jendela kamar. Dan dia mati. Iya tidak salah kan
, Pak!’ Aku perih mendengar itu. Aku iba dengan nasib
anakku. Masa mudanya hilang begitu saja. Tapi aku bisa
apa, istri keempat lelaki tua itu menuntut agar anakku
dihukum mati. Dia kaya dan lelaki itu juga orang terhormat.
Aku sudah berusaha untuk memohon keringanan bagi anakku,
tapi menemuiku pun ia tidak mau. Sia-sia aku tinggal di
Malaysia selama enam bulan untuk memohon hukuman pada wanita
itu.

2 tahun yang lalu,
Hari ini, anakku akan dihukum gantung. Dan wanita itu akan
hadir melihatnya. Aku mendengar dari petugas jika dia sudah
datang dan ada di belakangku. Tapi aku tak ingin melihatnya.
Aku melihat isyarat tangan dari hakim di sana . Petugas itu
membuka papan yang diinjak anakku. Dan ‘blass’
Kamilaku kini tergantung. Aku tak bisa lagi menangis.
Setelah yakin suda! h mati, jenazah anakku diturunkan
mereka, aku mendengar langkah kaki menuju jenazah anakku.
Dia menyibak kain penutupnya dan tersenyum sinis. Aku
mendongakkan kepalaku, dan dengan mataku yang samar oleh air
mata aku melihat garis wajah yang kukenal.
‘Kania?’
‘Mas Har, kau … !’
‘Kau … kau bunuh anakmu sendiri, Kania!’
‘Iya? Dia..dia . Iya?’ serunya getir menunjuk
jenazah anakku.
‘Ya, dia Iya kita. Iya yang ingin jadi pemain bola
jika sudah besar.’
‘Tidak … tidaaak … ‘ Kania berlari ke arah
jenazah anakku. Diguncang tubuh kaku itu sambil menjerit
histeris. Seorang petugas menghampiri Kania dan memberikan
secarik kertas yang tergenggam di tangannya waktu dia
diturunkan dari tiang gantungan. Bunyinya ‘Terima kasih
Mama.’ Aku baru sadar, kalau dari dulu Kamila sudah
tahu wanita itu ibunya.

Setahun lalu,
Sejak saat itu istriku gila. Tapi apakah dia masih istriku.
Yang aku tahu, aku belum pernah menceraikannya. Terakhir
kudengar kabarnya dia mati bunuh diri. Dia ingin dikuburkan
di samping kuburan anakku, Kamila. Kata pembantu yang
mengantarkan
jenazahnya padaku, dia sering berteriak, ‘Iya
sayaaang, apalagi yang pecah, Nak.’ Kamu tahu Kania,
kali ini yang pecah adalah hatiku.

rubiafriyandi.blogspot.com

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 September 2011 in Bukan Tulisanku

 

Tag: , , , , , ,

Hati Seorang ayah

Suatu ketika, ada seorang anak wanita bertanya kepada Ayahnya, tatkala tanpa sengaja dia melihat Ayahnya sedang mengusap wajahnya yang mulai berkerut merut dengan badannya yang terbungkuk-bungkuk, disertai suara batuk-batuknya. Anak wanita itu bertanya pada ayahnya: Ayah, mengapa wajah Ayah kian berkerut-merut dengan badan Ayah yang kian hari kian terbungkuk?” Demikian pertanyaannya, ketika Ayahnya sedang santai di beranda.

Ayahnya menjawab : “Sebab aku Laki-laki.” Itulah jawaban Ayahnya.

Anak wanita itu berguman : ” Aku tidak mengerti.”

Dengan kerut-kening karena jawaban Ayahnya membuatnya tercenung rasa penasaran. Ayahnya hanya tersenyum, lalu dibelainya rambut anak wanita itu, terus menepuk nepuk bahunya, kemudian Ayahnya mengatakan : “Anakku, kamu memang belum mengerti tentang Laki-laki.” Demikian bisik Ayahnya, membuat anak wanita itu tambah kebingungan.

Karena penasaran, kemudian anak wanita itu menghampiri Ibunya lalu bertanya : “Ibu mengapa wajah ayah menjadi berkerut-merut dan badannya kian hari kian terbungkuk? Dan sepertinya Ayah menjadi demikian tanpa ada keluhan dan rasa sakit?”

Ibunya menjawab: “Anakku, jika seorang Laki-laki yang benar benar bertanggung jawab terhadap keluarga itu memang akan demikian.”
Hanya itu jawaban Sang Bunda.

Anak wanita itupun kemudian tumbuh menjadi dewasa, tetapi dia tetap saja penasaran.

Hingga pada suatu malam, anak wanita itu bermimpi. Di dalam mimpi itu seolah-olah dia mendengar suara yang sangat lembut, namun jelas sekali. Dan kata-kata yang terdengar dengan jelas itu ternyata suatu rangkaian kalimat sebagai jawaban rasa penasarannya selama ini.

“Saat Ku-ciptakan Laki-laki, aku membuatnya sebagai pemimpin keluarga serta sebagai tiang penyangga dari bangunan keluarga, dia senantiasa akan menahan setiap ujungnya, agar keluarganya merasa aman teduh dan terlindungi. ”

“Ku-ciptakan bahunya yang kekar & berotot untuk membanting tulang menghidupi seluruh keluarganya & kegagahannya harus cukup kuat pula untuk melindungi seluruh keluarganya. ”

“Kuberikan kemauan padanya agar selalu berusaha mencari sesuap nasi yang berasal dari tetesan keringatnya sendiri yang halal dan bersih, agar keluarganya tidak terlantar, walaupun seringkali dia mendapatkan cercaan dari anak-anaknya. ”

“Kuberikan Keperkasaan & mental baja yang akan membuat dirinya pantang menyerah, demi keluarganya dia merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari, demi keluarganya dia merelakan badannya basah kuyup kedinginan karena tersiram hujan dan hembusan angin, dia relakan tenaga perkasanya terkuras demi keluarganya & yang selalu dia ingat, adalah disaat semua orang menanti kedatangannya dengan mengharapkan hasil dari jerih payahnya.”

“Kuberikan kesabaran, ketekunan serta keuletan yang akan membuat dirinya selalu berusaha merawat & membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah, walaupun disetiap perjalanan hidupnya keletihan dan kesakitan kerap kali menyerangnya. ”

“Kuberikan perasaan keras dan gigih untuk berusaha berjuang demi mencintai & mengasihi keluarganya, didalam kondisi & situasi apapun juga, walaupun tidaklah jarang anak-anaknya melukai perasaannya melukai hatinya. Padahal perasaannya itu pula yang telah memberikan perlindungan rasa aman pada saat dimana anak-anaknya tertidur lelap. Serta sentuhan perasaannya itulah yang memberikan kenyamanan bila saat dia sedang menepuk-nepuk bahu anak anaknya agar selalu saling menyayangi & mengasihi sesama saudara.”

“Kuberikan kebijaksanaan & kemampuan padanya untuk memberikan pengetahuan padanya untuk memberikan pengetahuan & menyadarkan, bahwa Istri yang baik adalah Istri yang setia terhadap Suaminya, Istri yang baik adalah Istri yang senantiasa menemani & bersama-sama menghadapi perjalanan hidup baik suka maupun duka, walaupun seringkali kebijaksanaannya itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan kepada Istri, agar tetap berdiri, bertahan, sejajar & saling melengkapi serta saling menyayangi.”

“Kuberikan kerutan diwajahnya agar menjadi bukti bahwa laki-laki itu senantiasa berusaha sekuat daya pikirnya untuk mencari & menemukan cara agar keluarganya bisa hidup di dalam keluarga bahagia & BADANNYA YANG TERBUNGKUK agar dapat membuktikan, bahwa sebagai laki-laki yang bertanggungjawab terhadap seluruh keluarganya, senantiasa berusaha mencurahkan sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, keuletannya demi kelangsungan hidup keluarganya. ”

“Kuberikan kepada laki-laki tanggung jawab penuh sebagai Pemimpin keluarga, sebagaitTiang penyangga, agar dapat dipergunakan dengan sebaik baiknya. Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki oleh laki-laki, walaupun sebenarnya tanggung jawab ini adalah Amanah di Dunia & Akhirat.”

Terbangun anak wanita itu, dan segera dia berlari, berlutut & berdoa hingga menjelang subuh. Setelah itu dia hampiri bilik Ayahnya yang sedang berdoa, ketika Ayahnya berdiri anak wanita itu merengkuh dan mencium telapak tangan Ayanya. ” AKU MENDENGAR & MERASAKAN BEBANMU, AYAH.”

rubiafriyandi.blogspot.com

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 September 2011 in Bukan Tulisanku

 

Tag: , , , , , ,

Daging untuk anakku

Pada suatu hari ada seorang anak remaja perempuan berumur 17 tahun, dia lahir dari keluarga yang sangat kaya raya kehidupannya jauh dari kesusahan, setiap harinya ia di layani oleh para pembantunya, makanan berlimpah, uang banyak dan sangat di manja oleh orang tuanya, apapun yang di inginkan anaknya pasti di berikan oleh orang tuanya hingga membuat anaknya menjadi sosok remaja yang sangat manja dan tidak bisa hidup mandiri, hingga pada suatu hari ayahnya meninggal karena komplikasi beberapa penyakit, setelah ayahnya meninggal perusahaan sang ayah di jalankan oleh orang kepercayaan ayahnya atau tangan kanan ayahnya, namun pengelolaan perusahan yg di jalankan oleh tangan kanan ayahnya tidak sebagus yang di jalankan ayahnya hingga perusahaan ayahnya pun mengalamai penurunan, sampai pada akhirnya perusahaan nya bangkrut rumah mobil dan semua hartanya habis di sita oleh bank. Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 3 Januari 2011 in Tulisanku

 

Tag: , , , , , ,